Nanda Savira Ersa

Your Antagonist-Warm Queen

23 Episentrum by Adenita-Book Review

Tinggalkan komentar »

Nanda Savira Ersa

Nanda Savira Ersa is an Indonesian girl, bachelor from Civil and Environmental Engineering which is interesting in History. Nanda thinks she has many things to say and dreams to do, but never say anything and doing anything. Yes, that’s why I said this blog belong to an Antagonist Queen and at the same time Warm Girl (She wants you to think some good value of her).
This blog is reopened by someone’s suggestion… You! 🙂

Her contact: @saviraErsa

Tinggalkan komentar »

Clean Development Mechanism (CDM)

Mekanisme Produksi Bersih (CDM) adalah bagian dari persetujuan  lingkungan Protokol Kyoto. proyek CDM didesain untuk menstimulasi pembangunan berkelanjutan dan mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK). pemasukan diperoleh dari investor atau partisipan dalam proyek CDM melalui penjualan kredit karbon di perdagangan karbon global.

CDM mengijinkan proyek pengurangan-emisi (atau penghilangan emisi) di negara berkembang untuk mendapatkan kredit Certified Emission Reduction (CER), setiap CER setara dengan satu ton CO2. CER dapat diperdagangkan, dan digunakan oleh negara-negara industri untuk memenuhi target pengurangan emisi mereka sesuai dengan Protokol Kyoto.

CDM dimulai awal tahun ’90an dengan bertambahnya pengenalan diantara ilmuwan bahwa penambahan emisi GRK dari aktivitas manusia seperti industri dan pertanian membuat suhu global meningkat.

sebagai respon terhadap pengetahuan tersebut, sebuah pakta lingkungan internasional dibentuk pada tahun 1992 pada United Nations Conference on Environment and Development (UNCED) di Rio de Janeiro. pakta tersebut, yang dikenal sebagai United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC),  memiliki tujuan menstabilkan emisi GRK di atmosfer.

UNFCCC menyetujui bahwa penyumbang terbesar emisi GRK secara historis dan sekarang berasal dari negara berkembang, sementara emisi per kapita di negara berkembang tetap relatif rendah.  hal ini juga diakui bahwa emisi global dari negara berkembang akan meningkat seiring dengan meningkatnya kebutuhan pembangunan dan sosial mereka.

peserta konvensoi bertemu setiap tahun sejak 1995 di Conferences of the Parties (COP) untuk memonitor dan menaksir kemajuan perjanjian yang telah dibuat dalam perubahan iklim. pakta tidak bersifat perintah dalam membatasi emisi GRK untuk satu negara dan tidak mengandung mekanisme paksaan.

SIL IPB-TLG-SK.Saptomo

 

Tinggalkan komentar »

kemana electronic waste?

Indonesia negara berkembang kan?menurut saya sih gitu. Trus kalo indonesia itu negara dunia ketiga, negara keduanya yang kayak apa sih?bingung deh abis baca bahan kuliah Teknik Lingkungan Global. ok lah, itu cuma pertanyaan mendasar yang penting tapi gak penting. penting ya karena pertanyaan anak SMP, gak penting karena bukan itu tujuan saya nulis post ini.

jadi intinya adalah ini

e-waste

e-waste

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

pernah nggak kepikiran handphone nokia, sony kalian yang udah bosan dipake trus ganti ama BB atau iphone dibawa kemana? beberapa jawaban yang bisa saya pikirin cuma ‘dijual’, kalo gak laku lagi?’kasi aja ke orang’, tapi kalo rusak?nah ini yang saya bingung, dibuang ke tong sampah? atau dijual ke counter hp kali ya buat dijadiin sparepart.

ini kalo di negara kita kan?di indonesia kan?di negara berkembang atau dunia ketiga, entahlah…masih ada yang mau nerima handphone rusak sekali pun. coba gimana keadaannya di negara maju. negara yang produksi handphone , laptop kita itu. mereka bisa dengan mudah bisa ganti-ganti gadget canggih. lebih murah mungkin secara nggak pake bea cukai, nggak ada mafia ekspor-impor (ok berlebihan).

keadaannya adalah mereka di negara maju itu kalo udah bosan make suatu barang, atau bahkan yang udah gak layak pakai lagi *menurut mereka* dibuang ke negara berkembang (lagi-lagi saya bingung harus nulis  negara apa). misalnya mobil aja deh, contoh paling nyata buat saya. Location:  Aceh, tepatnya pulau paling ujung Inodnesia, Sabang. Case: Zona Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas. sejak tahun 2000-an Sabang dibanjiri mobil-mobil bekas dari luar negri (baca:negara maju). nggak sedikit mobil-mobil yang biasanya berharga 200-300 juta, disini cuma 50an juta. mobil-mobil ini juga sangat layak pakai (untuk standar indonesia), rata-rata baru berusia 5 tahun pemakaian. apa nggak ngiler itu orang-orang di luaran. tapiiiii masalahnya kalo mobil-mobil itu udah keluar dari Sabang pemiliknya harus ngurus surat ini lah, itu lah, bayar ini lah, itu lah, ya tetep harganya jadi sama aja dengan di pasaran dalam negeri. secara tidak sadar menurut saya pemerintah dengan kebijakannya ini sangat berbaik hati telah menyediakan landfill cuma-cuma seluas 156,3 km² kepada negara lain.

so balik ke topik electronic waste tadi?sebagian besar barang elektronik yang tidak bisa dipakai lagi di negara maju ternyata dibuang ke negara berkembang. apa Indonesia termasuk salah satu tempat buangan itu?mungkin jawabannya bisa kita temukan di folder rahasia pemerintah (serasa FBI). kalau memang indonesia salah satu tempatnya, maka kita harus hati-hati, karena saat pengolahan sampah elektronik itu, baik di incinerator ataupun di olah jadi ‘sparepart’ sangat membahayakan lingkungan dan kesehatan manusia. miris mengingat begitu banyak kasus pencemaran yang membahayakan kesehatan akibat kelalaian manusia (lihat: http://www.buyatdisease.com/berita/4.php )

pertanyaan terbesar setelah tau masalah buang membuang ini adalaaaaah……apa laptop yang saya pake, modem ini, handphone butut ku, dan segala barang elektronik di sekitar saya adalah barang bekas?apa karena ini makanya konon kabarnya barang-barang yang dibeli di luar dengan merk, spesifikasi yang sama kualitasnya lebih oke daripada yang dijual di indonesia?padahal siapa yang punya bijih besi buat hardware elektronik itu?kita!negara-negara berkembang. tapi kenapa mala dibalikin ke kita dalam bentuk barang berbahaya?udah waktu eksploitasinya nimbulin polusi, masa hasil akhirnya juga kita jadi landfill?belom lagi keamanan selama pemakaian…orang kecil nggak punya kebijakan.

dunia keras, tidak adil. siapa kuat dia menang, siapa licik dia berkuasa.

Tinggalkan komentar »

Jadi Akhwat jangan cengeng

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Dikasih amanah malah melarikan diri..
Diajak syuro bilang ada ijin syar’i..
Afwan ane ada agenda syar’i.. Afwan lagi nguleg sambel trasi..
Disuruh ikut aksi, malah pergi naik taksi..
Sambil lambai-lambai, bilang dadaaah…yuk mari…..
Terus dakwah gimana? Diakhiri???

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Sekilas gayanya sih haroki berlagak Izzis..
Tapi hati kok Seismic? Sungguh ironis…
Mendayu-dayu kaya’ film romantis..
Kesehariannya malah jadi narsis..
Jauh dari kamera jadi dikira ge eksis..
Hati-hati kalo ditolak, bikin dramatis..

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Dikit-dikit SMS ikhwan dengan alasan dapet gratisan
Rencana awal cuma kasih info kajian
Lama-lama nanya kabar harian.. wah, investigasi beneran!
Bisa-bisa dikira pacaran!
Sampai kepikiran dijadikan pasangan…
Ga’ usah ngaco-ngaco gitu deh kawan!

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Abis nonton film palestina semangat empat lima..
Eh pas disuruh jadi coach, pergi lenyap kemana??
Semangat jadi pendukung luar biasa..
Tapi nggak siap jadi yang pelakunya.. yang diartikan sama dengan nelangsa..
Yah…bikin kecewa…

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Ngumpet-ngumpet berduaan..
Eh, awas lho yang ketiga setan…
Trus, dikit-dikit aleman minta dibeliin jajan..
Emang sih nggak pegangan tangan..
Cuma pandang-pandangan tapi bermesraan..
Wah, kaya’ film india aja gan!
Kalo ketemu Musyrifah atau binaan?
Mau taruh di mana tuh muka yang kemerah-merahan?
Oh malunya sama Musyrifah atau binaan?
Sama Allah? Buang aja ke lautan..
Yang penting mah bisa sayang-sayangan…
Na’udzubillah tenan…

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Sedekah dikira buang duit. .
Katanya sih biar ngirit, tapi kok shoping tiap menit??
Langsung sengit kalo dibilang pelit…
Mendingan buat dzikir komat-kamit…
Malah keluar kata-kata nyelekit…
Aduh…bikin hati sodaranya sakit…

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Semangat dakwah ternyata bukan untuk amanah..
Tapi buat berburu ikhwan yang wah gitu dah ..
Pujaan dapet, terus walimah..
Dakwah pun say goodbye dadaaah..
Dakwah yang dulu benar-benar ditinggalkah?
Dakwah kawin lari.. karena kebelet nikah..
Duh duh… amanah..amanah…
Dakwah.. dakwah..
Kalah sama ikhwan yang wah..

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Buka facebook liatin foto ikhwan..
Dicari yang jenggotan..
Kalo udah dapet trus telpon-telponan..
Tebar pesona akhwat padahal tampang pas-pasan..
“Assalammu’alaykum akhi, salam ukhuwah.. udah kerja? Suka bakwan?”
Disambut baik sama akhi, mulai berpikir untuk dikasih bakwan ..
Ikhwannya meng-iya-kan..
Mau-mau aja dibeliin bakwan..
Asik, ngirit uang kost dan uang makan…
Langsung deh siapin acara buat walimahan!
Prinsipnya yang dulu dikemanakan???

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Ilmu cuma sedikit ajah..
Udah mengatai Ustadzah..
Nyadar diri woi lu tuh cuma kelas bawah..
Baca qur’an tajwid masih salah-salah..
Lho kok udah berani nuduh ustadzah..
Semoga tuh cepet-cepet dikasih hidayah…

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Status facebook tiap menit beda..
Isinya tentang curahan hatinya..
Nunjukkin diri kalau lagi sengsara..
Minta komen buat dikuatin biar ga’ nambah nelangsa..
Duh duh.. status kok bikin putus asa..
Dikemanakan materi yang dikasih ustadzah baru saja?

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Ngeliat akhwat-akhwat yang lain deket banget sama ikhwan, jadi pengen ikutan..
Hidup jadi suram seperti di padang gersang yang penuh godaan..
Mau ikutan tapi udah tau kayak gitu nggak boleh.. tau dari pengajian..
Kepala cenat-cenut pusing beneran…
Oh kasihan.. Mendingan jerawatan…

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Ngeliat pendakwah akhlaknya kayak artis metropolitan..
Makin bingung nyari teladan..
Teladannya bukan lagi idaman..
Hidup jadi kelam tak berbintang bahkan diguyur hujan..
Mau jadi putih nggak kuat untuk bertahan..
Ah biarlah kutumpahkan semua dengan caci makian..
Akhirnya aku ikut-ikutan jadi artis metropolitan..
Teladan pun sekarang ini susah ditemukan..

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Diajakain dauroh alasannya segunung…
Kalo disuruh shopping tancap gas langsung…
Hatipun tetap cerah walaupun mendung
Maklum banyak ikhwan sliweran yang bikin berdetak cepat nih jantung..
Kalo pas tilawah malah terkatung-katung…
Duh.. bingung…bingung…

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Bangga disebut akhwat.. hati jadi wah..
Tapi jarang banget yang namanya tilawah..
Yang ada sering gosip ngomongin sesamalah…
Wah… wah… ghibah… ghibah…
Eh, malah timbul fitnah…
Segera ber-istighfar lah…

Jadi Akhwat jangan cengeng..
Dulunya di dakwah banyak amanah..
Sekarang katanya berhenti sejenak untuk menyiapkan langkah..
Tapi entah kenapa berdiamnya jadi hilang arah..
Akhinya timbul perasaan sudah pernah berdakwah..
Merasa lebih senior dan lebih mengerti tentang dakwah..
Anak baru dipandang dengan mata sebelah..
Akhirnya diam dalam singgasana kenangan dakwah..
Dari situ bilang.. Dadaaahhh.. Saya dulu lebih berat dalam dakwah..
Lanjutin perjuangan saya yah…

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Nggak punya duit Halaqah males datang..
Nggak ada motor yaa…misi halaqah dibuang…
Musyrifah ikhlas, hati malah senang…
Binaan juga nggak ada satupun yang mau datang..
Jenguk binaan malah pada pergi malang melintang…
Oh…kasiyan… Mau ngapain sekarang???

Oh noo…

Jadi Akhwat jangan cengeng…
Jadi Akhwat jangan cengeng…
Jadi Akhwat jangan cengeng…
Jadi Akhwat jangan cengeng…
Jadi Akhwat jangan cengeng…

Ukhti… banyak sekali sebenarnya masalah Akhwat..
Dimanapun harokahnya.. .

Ukhti.. Di saat engkau tak mengambil bagian dari dakwah ini..
Maka akan makin banyak Akhwat lain yang selalu menangis di saat mereka mengendarai motor.. Ia berani menangis karena wajahnya tertutup helm… Ia menangis karena tak kuat menahan beban amanah dakwah..

Ukhti.. Di saat engkau kecewa oleh orang yang dulunya engkau percaya.. Akhwat-akhwat lain sebenarnya lebih kecewa dari mu.. mereka menahan dua kekecewaan.. kecewa karena orang yang mereka percaya.. dan kecewa karena tidak diperhatikan lagi olehmu.. tapi mereka tetap bertahan.. menahan dua kekecewaan.. . karena mereka sadar.. kekecewaan adalah hal yang manusiawi.. tapi dakwah harus selalu terukir dalam hati..

Ukhti.. disaat engkau menjauh dari amanah.. dengan berbagai alasan.. sebenarnya, banyak akhwat di luar sana yang alasannya lebih kuat dan masuk akal berkali-kali lipat dari mu.. tapi mereka sadar akan tujuan hidup.. mereka memang punya alasan.. tapi mereka tidak beralasan dalam jalan dakwah.. untuk Allah.. demi Allah.. mereka.. di saat lelah yang sangat.. masih menyempatkan diri untuk bangun dari tidurnya untuk tahajjud.. bukan untuk meminta sesuatu.. tapi mereka menangis.. curhat ke Allah.. berharap Allah meringankan amanah mereka.. mengisi perut mereka yang sering kosong karena uang habis untuk membiayai dakwah…

Ukhti.. Sungguh.. dakwah ini jalan yang berat.. jalan yang terjal.. Rasul berdakwah hingga giginya patah.. dilempari batu.. dilempari kotoran.. diteror.. ancaman pembunuhan.. … dakwah ini berat ukhti.. dakwah ini bukan sebatas teori.. tapi pengalaman dan pengamalan.. . tak ada kata-kata ‘Jadilah..!’ maka hal itu akan terjadi.. yang ada ‘jadilah!’ lalu kau bergerak untuk menjadikannya. . maka hal itu akan terjadi.. itulah dakwah… ilmu yang kau jadikan ia menjadi…

Ukhti.. jika saudaramu selalu menangis tiap hari..
Bolehkah mereka meminta sedikit bantuanmu..? meminjam bahumu..? berkumpul dan berjuang bersama-sama. ..?
Agar mereka dapat menyimpan beberapa butir tangisnya.. untuk berterima kasih padamu..
Juga untuk tangis haru saat mereka bermunajat kepada Allah dalam sepertiga malamnya..
“Yaa Allah.. Terimakasih sudah memberi saudara seperjuangan kepadaku.. demi tegaknya Perintah dan laranganMu.. . Kuatkanlah ikatan kami…”

“Yaa Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta kepada-Mu, bertemu dalam taat kepada-Mu, bersatu dalam da’wah kepada-Mu, berpadu dalam membela syariat-Mu.”

“Yaa Allah, kokohkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukillah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan cahaya-Mu yang tidak pernah pudar.”

“Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal kepada-Mu. Hidupkanlah hati kami dengan ma’rifat kepada-Mu. Matikanlah kami dalam keadaan syahid di jalan-Mu.”

“Sesungguhnya Engkaulah Sebaik-baik Pelindung dan Sebaik-baik Penolong. Yaa Allah, kabulkanlah. Yaa Allah, dan sampaikanlah salam sejahtera kepada junjungan kami, Muhammad SAW, kepada para keluarganya, dan kepada para sahabatnya, limpahkanlah keselamatan untuk mereka.”

Aamiin Allahumma aamiin.
DIKUTIP DARI : http://evans86.cybermq.com/post/kategori/1961/akhwat-zone

Blogged with the Flock Browser
Tinggalkan komentar »

kisah seorang sahabat

Dia itu kuat. ayah dan ibunya : “nak, ayah nggak sanggup lagi sekolahin kamu, kamu keluar aja dari IPB”. shock! “aq jenius!” teriaknya, membeku sebelum sempat keluar. “aq bisa dapetin beasiswa prestise dengan kepalaku. kenapa justru yang mengalirkan darah dan gennya mengingkari itu? kalo mereka gak mau aq sekolah kenapa mereka ngelahirin aku dengan kepala yang cukup mampu minimal ngejuarai olimpiade Sains tingkat provinsi?”  Tapi keputusan harus diambil. “aq tetap kuliah. aq tetap organisasi. tapi aq gak akan lagi minta2 sama mereka yang terpaksa menyerah karena keadaan, karena takdir.”

and life goes on…..

biasanya aq dengar cerita hdup sulit gini dengan kondisi cerita itu cuma masa lalu. yang nyeritain sekarang udah sukses lah, udah mapan. cerita hidupnya dibagi cuma buat motivasi. tapi jarang aq dengar cerita kayak gini langsung dari orang yang SEDANG mengalaminya. dia harus terpaksa ngambil keputusan cepat yang pasti nentuin jalan hidupnya nanti. apa dia bakal sukses dan cerita masa lalunya cuma jadi kenangan dan pembelajaran atau tetap melanjutkan takdirnya sekarang, dibawa sampai tua, tanpa berani berusaha ngubah keadaan.

tapi sahabatku ini, udah ngambil langkah paling tepat yang bisa dilakuin hamba fana. dia ngelawan pemikiran picik keluarganya, dia sekarang sedang menikmati nektar kampus. walaupun kemungkinan dia terpaksa out 2 1 bulan lagi snagat2 mungkin. aq heran masih ada aja orang bahkan saudara yang rela2nya ngelempar tangga buat saudaranya yang udah kejepit batu. gak tau di tarok dimana tu empati. lebh cinta harta yang cuma 13 juta dengan hiup seorang anak (anaknya!) yang nanti pasti -aq yakin- bisa ngehasilin bahkan 10 kali lipat per bulan dari kerugiannya sekarang. entah ini tipikal orang kota besar?!

Tinggalkan komentar »

Mari Bercocok Tanam di dalam Kutang

Kamis, 13 Mei 2010 |

TEMPO Interaktif, Tokyo -Benar-benar kreatif. Demi menggalakkan kecintaan wanita pada pertanian, produsen pakaian dalam asal Jepang, Triumph, merancang bra khusus yang bisa ditanami benih tanaman.

Juru bicara Triumph, Yoshiko Masuda, menyatakan perusahaannya cemas menyaksikan keamanan pangan dan keselamatan lingkungan tengah terancam. Dengan membuat kutang “go green” itu mereka ingin menarik lebih banyak kaum urban agar peduli pertanian, apalagi beras adalah makanan pokok bangsa Jepang.

“Wanita muda Jepang dahulu kala punya perhatian luar biasa di bidang pertanian. Kami ingin wanita perkotaan punya pengalaman bertani juga,” ujar Masuda.

Jadilah perusahaan ini merancang BH yang terbuat dari plastik yang dapat didaur ulang. Pada bagian luar “mangkuk” penyokong payudara bisa diisi media tanam dan benih padi. Kemudian untuk mengairi tanaman dipasang sebuah selang yang menyatu dengan sabuk yang dikenakan di pinggang.

Pengguna bra ini dijamin tetap nyaman kendati di dalam pakaiannya tengah tumbuh beberapa batang padi. Perusahaan ini bahkan berpromosi bahwa petani perkotaan bisa menumbuhkan benih padi “dekat dengan hati mereka”.

Bra “cinta lingkungan” ini bukan satu-satunya produk eksentrik Triumph. Sebelumnya, mereka telah menciptakan bra dengan satu set sushi dan bra berpanel surya.

“antara aneh, lucu dan kagum sebagai perempuan yang dekat dengan dunia pertanian.”

Tinggalkan komentar »

Pergelaran Aceh Membaca Jakarta

kamis, 13 Mei 2010

TEMPO Interaktif, Jakarta – Sebuah pergelaran seni budaya bertajuk Pertunjukan Kaki 5 Aceh Membaca Jakarta digelar di plaza monumen Patung Tekad Merdeka, Gelanggang Remaja, Jakarta Pusat, pada Selasa sore kemarin. Pergelaran yang diprakarsai oleh Komunitas Planet Senen tersebut menampilkan beragam kesenian tradisional Aceh.

Menurut Fikar Weda, pengatur lakon acara tersebut, konsep acara ini bentuknya mengadopsi gaya menjual obat di Aceh. Itu terlihat dari lokasi pementasan yang memilih ruang terbuka publik. “Kami ingin mengampanyekan kesenian tradisional dari Aceh pada orang-orang yang ada di sini,” katanya.

Dipilihnya ruang terbuka, tutur Fikar, sangat membantu mengenalkan kesenian dari Aceh kepada banyak orang. “Kalau acara ini digelar di gedung tertutup, pertunjukan ini hanya dapat dinikmati oleh segelintir orang saja,” ujarnya menjelaskan.

Selain pembacaan puisi, acara tersebut juga menyuguhkan kesenian tradisional Aceh, seperti Tari, Didong, dan Dektek. Acara itu juga dimeriahkan oleh penampilan 50 penari dari anjungan Aceh Taman Mini Indonesia Indah.

Fikar menyatakan, tema “Aceh Membaca Jakarta” yang diusung acara tersebut juga punya alasan. Melalui pergelaran itu mereka ingin mengkritisi pelbagai segi kehidupan di Jakarta. Fikar melihat bahwa konsep sentralisasi yang berkembang di negara ini, sebetulnya bermuara di Jakarta. ”Pusatnya ada di Jakarta, seperti kebijakan, pemerintahan, dan orang-orang dari berbagai daerah berkumpul di Jakarta.”

“Pagelaran unik yang ngebuat Aceh gak cuma dikenal karena Saman, Bungong Jeumpa, tsunami, GAM, dll…”

Tinggalkan komentar »

Produk Sabun Cuci nan Ramah Lingkungan

Produk-produk rumah tangga buatan industri yang tak ramah lingkungan membanjiri berbagai sisi kehidupan. Hal ini membuat masyarakat hampir-hampir tak punya pilihan untuk tidak ambil bagian dalam merusak alam. Kegiatan sesederhana mandi pun bisa jadi ikut menyumbang laju kerusakan hutan.

Apabila dicermati, sebagian besar sabun dan Sabun Cuci yang membanjir warung dan pusat perbelanjaan menggunakan minyak kelapa sawit dalam prosesnya. Satu batang sabun mungkin tak seberapa besar pengaruhnya.

Akan tetapi, seorang manusia bisa menghabiskan ratusan batang sabun selama hidupnya. Dikalikan dengan setengah saja penduduk Indonesia, bisa dibayangkan berapa banyak sawit yang dibutuhkan hanya untuk mandi.

Sawit tak hanya dipakai dalam pembuatan sabun. Berbagai produk kecantikan dan makanan juga menggunakan minyak ini. Tingginya kebutuhan akan sawit telah mengubah hutan Indonesia yang dulu sangat kaya keanekaragaman hayati menjadi perkebunan sawit yang sangat sejenis.

Sabun dan Sabun Cuci ini hanya dibuat dengan bahan utama minyak kelapa, soda api, dan tambahan bahan-bahan alami yang sangat khas Indonesia itu. Pembungkusnya menggunakan kertas daur ulang. Dengan kandungan kimiawi yang sedikit, sabun-sabun ini disebut sabun ramah lingkungan. “Busanya bisa dibuang ke mana pun, tidak merusak tanah atau lingkungan,” ujarnya. Selain sabun mandi, Salam juga membuat sabun cuci dan deterjen. Selain itu terdapat berbagai produk pertanian yang bebas pestisida kimiawi.

Sri mengakui, semua produk itu dijual. Hasilnya digunakan untuk biaya menjalankan Sekolah Salam yang saat ini mempunyai murid 120 orang. Di bidang pendidikan, Salam menyelenggarakan sekolah yang pola pendidikannya mendekatkan anak pada alam. Salah satunya dengan belajar di sawah dan belajar mencinta makanan lokal. Saat ini, penjualan produk-produk ramah lingkungan ini bisa menopang 30 persen pengeluaran sekolah. “Kami sudah punya klien tetap dari Kamboja dan komunitas bule di Yogyakarta,” ujar Sri.

Selain di bidang rumah tangga, Salam juga mendalami ilmu pengobatan Timur yang mampu menekan penggunaan obat kimiawi yang juga tak sedikit menghasilkan limbah berbahaya. “Indonesia ini sangat kaya dengan tanaman obat-obatan. Kalau ini kembali digali, kita tak perlu sedikit-sedikit memakai obat kimia,” kata Kepala SD Salam Kurniawati Ida Purnama.

cetak.kompas.com

Tinggalkan komentar »

A Good “Mrs. B”

hakhakhak begitu dapet gambar ini kok kayaknya lucu banget…ok lah sekaligus vulgar.

tapi emang bener sebagai cewek aku akui, perumpamaannya out of the box, brilliant, and exactly absolutely appropiate.

bener banget nyari “Mrs. B” harus bener2 teliti, dengan presisi dan akurasi perancanagn tepat (mau lagi naek 3 kilo atau stuck segitu2 aja ampek tua). nah kalo mau nyari yang kayak gitu, susah kalo cuma hunting nya ke pasar kaget, harus yaaaah minimal -minimal banget niiihh- ke matahari deh…secara kan disana bisa fitting..tapi kalo maksimalnya -oke aq gak tau dimananya- kalo di film friends Kyoko Fukada tuh, kayaknya seru kalo nyari di tempat kayak Takashimaya gitu (btw di Indonesia ada kagak?), bisa maen ukur mengukur, daya dukung, daya tahan, material, sampe bisa deh bikin RAB -hueeee emang mau tender??!!. sayangnya kalo udah sampe ke tahap harus pake RAB, berarti dana yang dikeluarin gak sedikit dong, blom pajaknya, harga merknya (aku tetep percaya merk jadi jaminan kualitas dan harga yang gila).

Mrs. B emang sama dengan sahabat. kalo kita mau ngeliat daya tahan, daya dukung n blablablanya tu sahabat, emang susah banget bisa dibuktiinnya -lebih abstrak n kompleks dari Mrs. B. tapi begitu teruji, gak ada deh yang namanya nyusun RAB, laporan keuangan segala. karena sahabat itu cuma diciptakan untuk kita, sama kayak jodoh, persis. percaya juga, sahabat yang kita klaim jodoh kita secepat pasar pagi muncul dan hilang, kayak gitulah daya tahan dan kualitas mereka. jadi, jangan pernah kesepian dan minder karena ngerasa gak ada orang yang sayang n cinta sama kamu apa adanya -gak cuma ada apanya- cuma karena sampe sekarang The fitest “Mrs B” belom nongol. cuma karena takdir belom ngeluarin jurus mautnya.

dedicated to young people in crisis personality

Tinggalkan komentar »